Get in touch
By clicking the button below, you're agreeing with our privacy policy.
Thank you! Your submission has been received!
Oops! Something went wrong while submitting the form.

Pentingnya Cold Chain dalam Industri Farmasi

Pentingnya Cold Chain dalam Industri Farmasi

Banyak produk farmasi, seperti vaksin, obat biologis, dan beberapa jenis obat lainnya, sangat sensitif terhadap perubahan suhu. Jika tidak disimpan dan dikirim pada suhu yang tepat, kualitas dan efektivitas produk tersebut dapat terpengaruh menjadi kurang baik. Oleh karenanya, dalam industri farmasi cold chain memainkan peran yang cukup penting. Namun, seberapa besar peran penting cold chain tersebut? Ulasan berikut dapat Anda simak.

Pengertian Cold Chain dalam Industri Farmasi

[caption id="attachment_4329" align="aligncenter" width="700"]

jenis Kendaraan Cold Chain

Ilustrasi pekerja mengendarai kendaraan Cold Chain (Pinterest.com)[/caption]Cold Chain adalah sistem distribusi logistik dengan temperatur rendah yang mampu menjaga produk tertentu dalam keadaan prima. Dalam industri farmasi, cold chain memastikan produk farmasi tetap berada dalam rentang suhu yang diperlukan selama seluruh proses distribusi, mulai dari pabrik hingga ke tangan konsumen akhir. Hal ini penting untuk menjaga keamanan dan efektivitas obat, serta untuk memenuhi standar kualitas yang ditetapkan oleh lembaga pengawas obat dan makanan atau BPOM. Ini mengingat bahwa salah satu persyaratan utamanya adalah penyimpanan dan pengiriman produk farmasi pada suhu yang tepat.Pentingnya cold chain dalam industri farmasi tidak hanya berdampak pada keberhasilan operasional perusahaan farmasi, tetapi juga pada keamanan dan keefektifan pengobatan pasien. Dengan menjaga suhu terkendali selama distribusi, cold chain juga membantu memastikan bahwa produk farmasi yang aman dan berkualitas diberikan kepada pasien yang membutuhkan. Baca juga: Pelacakan Last Mile Delivery: Jenis dan Manfaat

Tahapan Cold Chain dalam Industri Farmasi

[caption id="attachment_4113" align="aligncenter" width="700"]

Seorang wanita mengecek stok dengan tablet.

Layanan pengiriman cold chain untuk industri farmasi (unsplash.com)[/caption]Dalam industri farmasi, cold chain melibatkan serangkaian tahapan yang penting untuk menjaga suhu yang tepat pada produk farmasi yang sensitif terhadap suhu. Berikut adalah beberapa tahapan yang perlu dilalui.

  • Pengemasan dan penyimpanan

Pada tahap ini, pengemasan produk farmasi dalam kemasan yang sesuai dilakukan untuk menjaga kestabilan suhu. Produk farmasi yang memerlukan suhu terkendali biasanya dikemas dalam kotak atau wadah isolasi termal yang dirancang khusus. Bahan isolasi, seperti styrofoam atau bahan termal lainnya, digunakan untuk menjaga suhu stabil dalam kemasan selama penyimpanan dan transportasi. Selain itu, fasilitas penyimpanan yang memadai juga penting. Gudang atau ruang penyimpanan farmasi harus dilengkapi dengan sistem pendingin atau freezer yang tepat untuk menjaga suhu yang sesuai dengan persyaratan produk.

  • Transportasi dan distribusi

Pengiriman produk farmasi dari pabrik atau fasilitas produksi ke titik distribusi, seperti gudang pengiriman regional, pusat distribusi, atau apotek dilakukan pada tahap selanjutnya ini. Selama berada di transportasi, produk farmasi harus tetap berada dalam suhu yang terkendali dan stabil.Transportasi cold chain melibatkan penggunaan kendaraan khusus yang dilengkapi dengan sistem pendingin, freezer, atau alat pemantauan suhu. Ini memastikan bahwa suhu produk farmasi tetap sesuai dengan persyaratan selama perjalanan.

  • Pemantauan dan pemeliharaan suhu

Alat pemantauan suhu yang canggih digunakan untuk mengukur suhu secara real-time dan memastikan bahwa suhu tetap dalam rentang yang diperlukan. Selain pemantauan suhu, langkah-langkah pemeliharaan suhu juga dilakukan jika terjadi perubahan suhu yang tidak diinginkan. Ini mungkin melibatkan penggantian baterai pada alat pemantauan suhu, perbaikan pendingin, atau langkah-langkah lain yang diperlukan untuk menjaga suhu produk farmasi.Baca juga: 5 Tanda Anda Perlu Route Optimization Software

Manfaat Cold Chain yang efektif dalam Industri Farmasi

[caption id="attachment_2434" align="aligncenter" width="700"]

Visibilitas pada Cold Chain untuk Proses yang Lebih Efisien

Ilustrasi cold chain untuk industri farmasi (pexels.com)[/caption]Dengan memakai cold chain yang efektif dalam industri farmasi akan memberikan sejumlah manfaat penting yang berguna bagi bisnis itu sendiri. Berikut adalah beberapa manfaat utama dari implementasi cold chain yang efektif:

  • Keamanan Produk dan Kepuasan Pelanggan

Cold chain yang efektif membantu menjaga keamanan produk farmasi dengan menjaga suhu yang tepat selama transportasi dan penyimpanan. Produk farmasi yang membutuhkan suhu terkendali dapat tetap stabil dan terhindar dari kerusakan atau degradasi yang dapat mempengaruhi kualitas dan keefektifan mereka. Hal ini memberikan kepercayaan kepada konsumen dan meningkatkan kepuasan pelanggan dengan memberikan produk farmasi yang berkualitas dan aman.

  • Pengendalian Biaya dan Efisiensi Operasional

Dengan menjaga suhu yang tepat, kerugian akibat kerusakan atau pemborosan produk farmasi dapat diminimalkan. Selain itu, dengan melakukan pemantauan suhu yang cermat dan perencanaan rute yang optimal, penggunaan sumber daya seperti bahan bakar dan waktu dapat dioptimalkan. Hal ini mengurangi biaya operasional dan meningkatkan efisiensi dalam rantai pasok.

  • Kepatuhan terhadap Regulasi dan Standar Industri

Industri farmasi tunduk pada regulasi ketat dan standar kualitas yang ditetapkan oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM), sehingga harus patuh terhadap persyaratan suhu yang ditetapkan untuk produk farmasi.Hal tersebut penting untuk memenuhi persyaratan regulasi, memastikan integritas produk, dan menjaga standar kualitas yang ditetapkan oleh lembaga pengawas. Dengan menjaga kepatuhan terhadap regulasi dan standar industri, perusahaan farmasi dapat mencegah risiko hukum, denda, dan reputasi yang buruk.Baca juga: Otomatisasi Logistik: Tren, Manfaat, dan TantanganDalam keseluruhan, implementasi cold chain yang efektif dalam industri farmasi berdampak positif pada kualitas produk, layanan pelanggan, dan keberhasilan operasional perusahaan farmasi. Agar cold chain dapat berjalan lebih efektif, Anda juga dapat menerapkan pengoptimalan rute dalam pengantarannya. Anda bisa coba MileApp untuk Route Optimization Software dengan klik di sini.Sumber:

  • Ashp.org
  • sehatnegeriku.kemkes.go.id
Jadwalkan demo sekarang
Dengan menekan tombol di bawah, Anda menyetujui kebijakan privasi kami.
Thank you! Your submission has been received!
Oops! Something went wrong while submitting the form.