Kaizen

Mengenal Metode Kaizen untuk Perbaikan Proses Supply Chain

Sep 30, 2022 by Melisa Camalia

Tahukah kamu? Operational excellence (opex) dapat dicapai dengan beberapa metode yang salah satunya menggunakan metode Kaizen dari Jepang. Sebelum itu, ketahui lebih lengkap mengenai operational excellence dengan mengunjungi link ini. Selain itu, Anda cari tahu metode lain untuk mencapai Opex salah satunya dengan metode Shingo untuk memperlengkap wawasan Anda pada link berikut ini.

Nah, jika Anda sudah mendapatkan gambaran awal mengenai operational excellence, maka Anda siap untuk mengetahui filosofi kerja asal Jepang yang sudah diadaptasi oleh banyak orang ini. Seperti apa penerapan Kaizen pada lini bisnis supply chain? Simak selengkapnya dalam artikel ini!

Apa itu Kaizen?

Istilah Kaizen berasal dari dua kata dalam bahasa Jepang: Kai, yang berarti perubahan dan Zen yang berarti baik. Sehingga Kaizen berarti “perubahan menjadi lebih baik” atau “perbaikan berkelanjutan”. Perbaikan yang dimaksud adalah perbaikan kecil yang dilakukan terus-menerus sehingga sangat efektif untuk hasil jangka panjang.

Kaizen juga dikenal sebagai elemen dasar untuk metodologi produksi lean. Penerapan Kaizen telah membantu banyak produsen dan pengecer menjadi lebih kompetitif, menghemat biaya, dan menciptakan kepuasan pelanggan dan karyawan yang lebih tinggi.

Pada praktiknya, Kaizen memiliki teknik yang terdiri dari empat siklus berkelanjutan yang dikenal sebagai PDCA dan cocok diimplementasikan ke dalam sistem supply chain.

Teknik PDCA ini dapat digunakan untuk mengontrol dan meningkatkan proses manajemen supply chain menjadi yang lebih efektif dan efisien. Dengan kata lain, keempat tahap pada teknik ini bermanfaat untuk mengawasi dan menyesuaikan ketidaknormalan yang mungkin terjadi dalam sebuah proses bisnis dengan tujuan utama untuk meningkatkannya dengan lebih baik lagi.

Perencanaan (Planning)

Tahap pertama adalah melakukan perencanaan dengan cara mengidentifikasi masalah yang ingin diselesaikan. Melihat lebih dekat operasi sehari-hari dalam proses supply chain Anda dapat membuat Anda lebih mengetahui  tentang berbagai masalah yang perlu diselesaikan dan hal-hal yang perlu diperbaiki/ditingkatkan. 

Identifikasi masalah harus dilakukan dengan benar-benar dalam dan teliti agar membuahkan hasil yang berarti. Kemudian, Anda dapat membuat rencana sebagai solusi untuk permasalahan yang telah ditemukan. Jangan lupa untuk libatkan tim agar proses perencanaan bisa berjalan lebih matang dan efektif.

Melakukan (Do)

Setelah selesai melakukan perencanaan maka langkah selanjutnya adalah mengimplementasikan dan mengeksekusi rencana Anda. 

Dengan kata lain, di tahap ini melakukan kegiatan sesuai rencana dan mengukur seberapa efektif langkah yang sudah diambil. Selain itu, dalam fase ini dilakukan juga pengumpulan data dan informasi untuk dapat dianalisa dan sebagai umpan balik untuk tahap selanjutnya.

Pemeriksaan (Check)

Dalam tahap ini, dilakukan evaluasi dari rencana yang telah dijalankan pada tahap “Do” sebelumnya. Selain itu, informasi yang sudah dirangkum dan dikonsolidasi untuk digunakan pada tahap selanjutnya yakni “Act”. 

Hal itu cukup penting untuk mengukur seberapa efektif peningkatan yang dihasilkan atau dengan kata lain tahap ini adalah melihat berhasil atau tidaknya perencanaan di awal proses perbaikan supply chain.

Aksi (Act)

Act merupakan tahap akhir dari siklus PDCA. Pada dasarnya tahap ini adalah akumulasi dari tahap-tahap sebelumnya. Semua informasi dari langkah siklus yang telah dilakukan sebelumnya dikumpulkan dan dianalisa.

Lalu keputusan diambil untuk melihat apakah perbaikan yang dilakukan pada tahap “Do” berhasil atau tidak. Jika berhasil, maka implementasinya akan menjadi sebuah garis dasar untuk siklus PDCA berikutnya. Di lain sisi, jika implementasinya kurang berhasil, maka yang dapat Anda lakukan adalah merancang ulang dan merencanakan kembali kegiatan dengan pendekatan yang baru.

Tertarik untuk mengimplementasikan Kaizen untuk perbaikan proses supply chain pada tempat kerja Anda? Pastikan perbaikan menggunakan pendekatan ini sudah sejalan dengan tujuan perbaikan bisnis Anda. 

Seperti yang kita ketahui, satu metode saja belum tentu tepat untuk tiap pebisnis yang berbeda. Maka dari itu, untuk mencapai opex-pun memiliki berbagai macam pendekatan lain. Cari tahu juga 10 prinsip panduan dari Metode Shingo melalui link ini.

Sekarang Anda juga bisa mencapai keunggulan operasional dengan automasi operasional tim lapangan menggunakan MileApp. Didukung  dengan fitur untuk pick up delivery, survey & inspection serta field sales, MileApp dapat membantu berbagai lini bisnis untuk meningkatkan efisiensi dan produktivitas mereka. Segera daftar dan buat bisnis Anda #GoExtraMile. Kunjungi link berikut ini!

MileApp

MileApp provides a field operation management platform with no-code mobile app builder and worker monitoring features.

App StoreGoogle Play

About us

Pricing

Sign in

Sign up

Talk to sales

Resources

Blog

Terms & conditions

Privacy policy

Always be in touch.

Subscribe to our newsletter and never miss an update. You'll have access to our promo, study cases, and whitepapers.